Waspada Demam Berdarah Dengue (DBD) Saat Musim Hujan

(Iva Tri Wahyuanasari,S.KM, Pelaksana di Seksi P2PM Dinkesprov Jateng)

Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) fluktuatif, namun saat musim hujan, kejadian penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) meningkat. Pada musim hujan populasi Aedes aegypti akan meningkat karena telur yang belum menetas akan menetas ketika habitat perkembangbiakannya mulai tergenang air hujan. Kondisi tersebut akan meningkatkan populasi nyamuk sehingga dapat menyebabkan peningkatan penularan penyakit Demam Berdarah Dengue. Kelangsungan hidup nyamuk Aedes aegypti akan lebih lama bila tingkat kelembaban tinggi selama musim hujan sehingga masyarakat harus lebih waspada pada saat memasuki musim hujan.

Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah infeksi yang disebabkan oleh virus dengue. Virus Dengue ditularkan dari orang ke orang melalui gigitan nyamuk Aedes Spp. Berdasarkan hasil survey vektor DBD di tiga Kabupaten/Kota di Jawa Tengah, penularan dapat terjadi melalui trans ovarial (telur mengandung virus) . Di Indonesia teridentifikasi ada 3 jenis nyamuk yang bisa menularkan virus dengue yaitu  Aedes aegypti, Aedes albopictus dan Aedes scutellaris. Nyamuk Aedes aegypti betina merupakan vektor utama penyebab DBD.

Gejala Demam Berdarah Dengue (DBD) ditandai dengan demam mendadak, sakit kepala, nyeri belakang bola mata, mual dan manifestasi perdarahan seperti mimisan atau gusi berdarah serta adanya kemerahan di bagian permukaan tubuh pada penderita. Pada umumnya penderita Demam Berdarah Dengue akan mengalami fase demam selama 2-7 hari, fase pertama penderita akan merasakan demam yang cukup tinggi 400C pada hari ke 1- 3; kemudian pada fase kedua penderita mengalami fase kritis pada hari ke 4-5. Fase ini penderita akan mengalami turunnya demam hingga 370C dan penderita akan merasa dapat melakukan aktivitas kembali (merasa sembuh kembali). Pada fase kedua ini jika tidak mendapatkan pengobatan yang adekuat dapat terjadi keadaan fatal, akan terjadi penurunan trombosit secara drastis akibat pemecahan pembuluh darah (pendarahan). Di fase yang ketiga akan terjadi pada hari ke 6-7, penderita akan merasakan demam kembali. Fase ini dinamakan fase pemulihan. Di fase inilah trombosit akan perlahan naik kembali normal kembali.

Kementerian Kesehatan merilis secara Nasional (2019), jumlah kasus hingga tanggal 3 Februari 2019  adalah sebanyak 16.692 kasus dengan jumlah kematian 169 orang. Kasus terbanyak terdapat di wilayah Jawa Timur, Jawa Tengah, NTT dan Kupang. Jumlah kasus DBD di Jawa Tengah pada tahun 2016 hingga 2018 mengalami penurunan, namun pada tahun 2019 mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2018. Jumlah kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) pada tahun 2018 sebanyak 3.015 kasus dan 37 orang meninggal dunia. Jumlah kasus hingga akhir September 2019 sebanyak  8.565 kasus dan 115 orang meninggal dunia.

Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah mencatat jumlah kasus pada musim kemarau bulan April – September 2018 sebanyak 1.290 kasus dengan jumlah kematian sebanyak 15 orang, sedangkan pada musim hujan bulan Oktober 2018 – Maret 2019 sebanyak 5.871 kasus dengan jumlah kematian sebanyak 90 orang. Puncak kasus dan kematian akibat Demam Berdarah Dengue terjadi pada bulan Januari-Februari.

Oleh karena itu, perlu adanya peran serta masyarakat untuk mencegah dan mengendalikan kasus Demam Berdarah Dengue (DBD). Kegiatan yang optimal adalah melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dengan cara “3 M PLUS” melalui Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik (G1R1J). Kegiatan 3M  meliputi 1) Menguras tempat penampungan air minimal 1 minggu sekali, 2) Menutup tempat penampungan air, 3) Mendaur ulang atau memanfaatkan kembali barang bekas yang memiliki potensi menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk penular Dema Berdarah Dengue. Selain itu ditambah dengan dengan cara lainnya (PLUS), yaitu 1) Menaburkan bubuk larvasida pada tempat penampungan air, 2) Menggunakan kelambu saat tidur, 3) Menggunakan obat nyamuk atau anti nyamuk, 4) Menanam tanaman pengusir nyamuk, 5) Memelihara ikan pemangsa jentik nyamuk, 6) Mengatur cahaya dan ventilasi dalam rumah, 7) Menghindari kebiasaan menggantung pakaian di dalam rumah. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) perlu ditingkatkan terutama pada musim hujan dan pancaroba, karena meningkatnya curah hujan dapat menambah jumlah tempat perkembangbiakan nyamuk penular DBD. Bertambahnya jumlah tempat perkembangbiakan nyamuk penular DBD, dikhawatirkan jumlah kasus DBD meningkat dan dapat menimbulkan Kejadian Luar Biasa (KLB) atau wabah.

(Iva Tri Wahyuanasari,S.KM, Pelaksana di Seksi P2PM Dinkesprov Jateng)